Sunday, September 13, 2009

SINOPSIS "BUNGA UNTUK ANDRE" PADA 13 SEPETEMBER 2009 PUKUL 22.00 WIB


Poster Sinema Utama: Bunga Untuk Andre

***********************************************************************
Sinopsis Sinema Utama: Bunga untuk Andre
Tayang: 13-Sep-2009 22:00 WIB

Bunga dan Gilang udah pacaran cukup lama. Sekali waktu, Gilang memperkenalkan Bunga ke Andre, sepupunya yang baru datang dari Yogyakarta. Rencananya, Andre ingin pindah sekolah ke Jakarta karena sang ayah pindah tugas ke kota itu.

Entah kenapa, begitu melihat Bunga, Andre langsung gugup bahkan hampir jatuh dari duduknya. Bunga dan Gilang kaget dan bingung. Andre bilang ga papa, tapi kegugupannya berlanjut dan makin serba salah. Gilang dan Bunga makin bingung.

Tapi meskipun terus didesak, Andre tetep bilang ga papa. Andre berubah menjadi kacau sejak pertemuan itu. Dia berubah jadi pemurung dan senang menyendiri. Sia-sia Gilang dan Bunga nyari penyebabnya. Andre tidak mau terbuka.

Tapi akhirnya rahasia itu kebongkar juga. Ponsel ANDRE ketinggalan di rumah Bunga. Iseng-iseng membuka-buka ponsel itu, Bunga kaget saat melihat foto-foto di ponsel Andre ternyata semuanya adalah foto dirinya.

Saat mengembalikan ponsel, Bunga langsung bertanya ke Andre, "Kenapa foto-fotoku ada di hp kamu?" Giliran Andre yang kaget, namun cowok itu akhirnya terpaksa berterus-terang dan menuturkan semuanya dengan penuh kesedihan.

"Itu sama sekali bukan kamu, Bunga, tapi Luna mantan cewekku yang meninggal ketabrak mobil dua taun lalu. Makanya, waktu Gilang ngenalin kamu, aku langsung gugup. Aku pikir kamu itu reingkarnasi dari Luna. Aku gak pernah bisa ngelupain dia sampe sekarang."

BUNGA begitu trenyuh dan berusaha menghibur. "Jangan sedih. Yang udah pergi gak akan kembali. Kamu harus segera nyari pengganti Luna, biar kamu bisa ngelupain dia."

"Aku gak mo dia terbunuh dua kali. Jasadnya udah ke langit, aku gak mo ngebunuh kenangannya juga. Aku ingin dia tetap ada. Biarlah aku tetap seperti ini. Biarlah setiap hari aku melihat jelmaan Luna dalam diri kamu. Meski sekedar memandang, aku akan berusaha bahagia."

Bunga makin sedih sekaligus juga kagum dengan kesetiaan Andre, lalu ia memeluk Andre. "Aku akan selalu berusaha ngibur kamu."

Andre balas meluk. "Luna…"

Gilang datang, Dari kejauhan dia langsung terkejut dengan adegan itu dan memutuskan untuk langsung pergi dengan mobilnya. Bunga dan Andre kaget mendengar suara mobil Gilang yang meraung-raung. Bunga berusaha mengejar, Tapi Gilang udah menghilang.

Sejak itu, Gilang jadi marah pada Andre dan Bunga. Keduanya berusaha menjelaskan, namun Gilang tetap ga mo terima. "Jangan ngarang-ngarang deh! Kalian belom lama saling kenal, tapi udah berani maen peluk-pelukan. Gak mungkin kalo di antara kalian ga ada apa-apa! Lagian mana mungkin di dunia ini ada orang yang sama persis?!"

Di sekolah, Gilang digandrungi Aurel yang cantik dan tajir. Kemanapun Gilang pergi, Aurel selalu mengikuti.

Dulu, sebelum peristiwa itu, Gilang selalu menghindar dari Aurel, meski tetap bersikap baik. "Percuma lo ngejar-ngejar gue. Sampe kapanpun, hati gue gak bakal bisa lo sentuh," kata Gilang.

Tapi Aurel pantang mundur, "Gak masalah kalo lo punya keyakinan seperti itu. Tapi gue selalu menganggap hidup sebagai sebuah game. Dan gue selalu berusaha untuk memenangkan game itu. Kalopun kalah, gue selalu bisa kembali memulainya dari awal untuk memenangkan babak selanjutnya."

Aurel akhirnya bisa merasa jadi pemenang. Saat Gilang goyah dengan Bunga dan butuh pelarian, Aurel jadi orang yang jadi pelabuhannya meskipun hati Gilang tetep hanya untuk Bunga.

Kini giliran Bunga yang cemburu melihat kemesraan GILANG dan BUNGA. Gadis itu jadi sedih dan selalu murung. Andre yang melihat itu jadi kasihan, "Gak seharusnya kamu bernasib seperti ini. Ini semua gara-gara aku."

"Kamu sama sekali gak salah. Aku yakin, suatu saat Gilang akan nyesel dan kembali ke aku." Keyakinan Bunga memang benar. saat Ibu Andre berkunjung ke rumah Gilang, ia kaget melihat di rumah itu banyak foto-foto Bunga. Lho! Kenapa di sini banyak foto Luna?

Gilang jadi kaget, "Kalo gitu Andre dan Bunga bener. Gue udah salah besar karena ngianatin Bunga." Gilangpun akhirnya minta maaf ke Bunga. Hubungan mereka jadi kembali mesra.

Giliran Aurel yang marah karena merasa cintanya kembali direbut. Bagaimanapun, dia harus bisa kembali ngambil Gilang dari Bunga. Lalu Aurel ngelakuin berbagai upaya, termasuk berusaha mencelakakan Bunga. Tapi upaya-upaya itu gak pernah berhasil.

Sekali waktu, saat Gilang baru pulang jalan bareng dengan Bunga, tiba-tiba ia muntah-muntah tanpa didahului oleh rasa mual dan disusul dengan kepala pusing serta demam tinggi. Esoknya, ibu dan ayah Gilang membawanya untuk diperiksa ke dokter. Dari hasil pemeriksaan darah, Gilang divonis kanker otak. Gilang langsung shock.

Seluruh keluarga jadi sedih, tapi Gilang tetap berusaha tegar terutama di depan Bunga. Gilang sengaja menyembunyikan penyakit itu dari Bunga. Bahkan ke seluruh orang yang ada di rumah, Gilang mewanti-wanti untuk tidak menceritakan penyakitnya baik ke Bunga maupun Andre.

Gilang merasa hidupnya gak akan lama lagi, tapi dia tidak mau melihat Bunga sedih. Sebelum mati, dia ingin berbuat sesuatu yang terbaik : dia ingin Bunga mendapatkan pengganti dirinya yang akan bisa membahagiakannya. Gilang yakin, hanya Andre-lah satu-satunya cowok yang bisa dipercaya.

Gilang minta ijin ke dokter, agar dia gak buru-buru masuk ruang perawatan. Ada beberapa hal yang harus diselesaikan. Untuk itu, Gilang minta obat penawar sakit untuk beberapa hari. Sekali waktu, Gilang memberikan kado ultah buat Bunga. Saat kado dibuka, Bunga menemukan sepucuk surat.

"Aku sangat mencintaimu, Bunga. Tapi aku gak mungkin nerusin hubungan sama kamu. Tiba-tiba saja aku merasa kalo kita gak cocok. Aku akan pergi jauh dan jangan cari aku. Ambillah Andre sebagai penggantiku. Dia lebih keren dariku dan aku jamin gak akan ngecewain kamu."

Bunga kaget dan marah. Bagaimana mungkin ini bisa terjadi? Bagaimana mungkin pikiran Gilang bisa berubah sesaat tanpa alasan? Apa semuanya karena Andre? Bunga merobek-robek surat itu dan pergi menemui Andre, yang sangat kaget ketika gadis itu marah-marah dan menuduhnya sebagai penyebab kehancuran hubungan gadis itu dengan Gilang.

"Lho! Kok aku? Jujur, aku memang menyukaimu karena melihat Luna ada di wajah kamu. Tapi perasaanku hanya sebatas itu. Dan aku gak mungkin menghancurkan sodaraku sendiri hanya karena cewek. Seharian ini aku gak ketemu Gilang dan gak bisa kontak dengannya."

Akhirnya mereka sepakat datang kembali ke rumah Gilang bersama-sama. Di sana, hanya ada ibu Gilang yang bernama Tante Stella yang tengah bersedih. "Temukanlah cowok lain yang lebih pantas. Gilang gak baik buat kamu, nak… sungguh…!" ujar tante Stella.

Sudah tentu Bunga tidak terima dengan omongan Tante Stella dan terus mendesak, tapi wanita itu malah menangis dan tetap tidak mau buka mulut. Bunga dan Andre kebingungan. Tiba-tiba Suci adik Gilang muncul sambil menangis, memberi tahu kalo keadaan Gilang sudah gawat. Semua kaget dan langsung berangkat ke rumah sakit.

Sampai di rumah sakit, ternyata Gilang sudah dalam keadaan kritis. Nafasnya satu-satu dan berat, grafik di monitor sudah tidak beraturan. Keruan saja, Bunga dan Andre langsung berhambur memeluk Gilang sambil menangis.

Perlahan-lahan GILANG membuka matanya, kaget sebentar kemudian senyum. "Aku sengaja gak ngasih tau kamu, karena aku gak mo ngeliat kamu sedih karena keadaanku ini." Gilang meraih tangan Andre dan Bunga untuk disatukan dan digenggamnya kuat-kuat.

Ia memaksakan diri untuk tersenyum, "Ndre.. tolong kamu jaga Bunga, ya? Aku tetap bersama kalian…" Perlahan-lahan pegangan tangan Gilang mengendur dan matanya terpejam untuk selamanya.

Saat penguburan usai dan orang-orang sudah pergi, BUNGA masih bersimpuh di sisi kuburan sambil menitikkan air mata. Tak jauh dari sana, Andre berdiri menunggu Bunga sambil bergumam, "Gilang.. gue janji akan jaga Bunga dengan baik. Meski gue yakin, gak akan pernah bisa gantiin kedudukan lo di hatinya…"(nadas-production/indosiar.com/mdL)

(Terima kasih dan kredit kepada http://www.indosiar.com dan semua pihak atas sumber maklumat dan gambar)

1 comments :

glint of light said...

BOs punya film nya gak ? kalo punya tolong kirimin ya..

Online Visitors

Thank you for dropping by